WordPress.com News

Cari Blog Ini

Memuat...

Berita

Loading...

Selasa, 15 Maret 2011

TEST RORSCHACH


tes Rorschach (pengucapan bahasa Jerman: [ʁo ː ɐʃax], juga dikenal sebagai uji inkblot Rorschach, teknik Rorschach, atau hanya uji inkblot) adalah tes psikologis di mana persepsi subyek 'dari inkblots dicatat dan kemudian dianalisis dengan menggunakan interpretasi psikologis, kompleks ilmiah berasal algoritma, atau keduanya. Beberapa psikolog menggunakan tes ini untuk menguji kepribadian seseorang karakteristik dan berfungsi emosional. Telah digunakan untuk mendeteksi gangguan pikiran yang mendasari, terutama dalam kasus-kasus di mana pasien enggan untuk menggambarkan proses pemikiran mereka secara terbuka.test ini dinamai setelah penciptanya, psikolog Swiss Hermann Rorschach.

Pada 1960-an, Rorschach adalah tes proyektif yang paling banyak digunakan. Dalam sebuah survei nasional di AS, Rorschach menduduki peringkat kedelapan di antara tes psikologi yang digunakan di fasilitas kesehatan rawat jalan mental  Ini adalah. Kedua yang paling banyak digunakan uji oleh anggota Masyarakat untuk Personality Assessment, dan ini diminta oleh psikiater dalam 25% kasus penilaian forensik, biasanya dalam tes yang sering termasuk MMPI-2 dan MCMI-III.  Pada survei, penggunaan Rorschach berkisar dari yang terendah sebesar 20% oleh psikolog pemasyarakatan  untuk yang tinggi 80% oleh psikolog klinis bergerak di bidang jasa penilaian, dan 80% dari program pascasarjana psikologi disurvei mengajarkannya.

Meskipun Exner Scoring System (dikembangkan sejak 1960-an) mengklaim telah ditangani dan sering disangkal banyak kritik dari sistem pengujian yang asli dengan tubuh yang luas dari penelitian, beberapa peneliti terus menimbulkan pertanyaan. Bidang sengketa termasuk objektivitas penguji, reliabilitas antar penilai, memverifikasi dan validitas umum uji, bias skala patologi uji menuju angka yang lebih besar tanggapan, jumlah terbatas kondisi psikologis yang akurat diagnosis, ketidakmampuan untuk meniru norma tes itu, penggunaannya dalam evaluasi pengadilan memerintahkan, dan proliferasi dari sepuluh gambar inkblot, berpotensi membatalkan tes bagi mereka yang telah terkena kepada mereka.

Sejarah

Hermann Rorschach menciptakan tes Rorschach inkblot pada tahun 1921.

Menggunakan interpretasi dari "desain ambigu" untuk menilai kepribadian seseorang adalah suatu gagasan yang kembali ke Leonardo da Vinci dan Botticelli. Interpretasi inkblots merupakan pusat permainan dari akhir abad 19. Rorschach, bagaimanapun, adalah pendekatan yang sistematis pertama dari jenis ini.

Ia telah mengemukakan bahwa penggunaan Rorschach's inkblots mungkin telah terinspirasi oleh dokter Jerman Justinus Kerner yang, pada tahun 1857, telah menerbitkan sebuah buku populer puisi, masing-masing yang terinspirasi oleh inkblot disengaja.  Perancis psikolog Alfred Binet juga bereksperimen dengan inkblots sebagai tes kreativitas, dan, setelah pergantian abad, percobaan psikologis di mana inkblots dipergunakan dikalikan, dengan tujuan seperti belajar imajinasi dan kesadaran.

Setelah mempelajari 300 pasien mental dan 100 peserta kontrol, pada tahun 1921 Rorschach menulis bukunya Psychodiagnostik, yang membentuk dasar dari tes inkblot (setelah bereksperimen dengan beberapa ratus inkblots, ia memilih satu set sepuluh untuk nilai diagnostik mereka), tetapi dia meninggal pada tahun berikutnya. Meskipun ia pernah menjabat sebagai Wakil Presiden Swiss psikoanalitik Society, Rorschach mengalami kesulitan dalam penerbitan buku dan itu menarik perhatian ketika pertama kali muncul.

Pada tahun 1927, yang baru-didirikan Hans Huber penerbit dibeli Rorschach buku Psychodiagnostik dari persediaan dari Ernst Bircher  Huber tetap penerbit tes dan buku yang bersangkutan,. Dengan Rorschach merek dagang terdaftar dari penerbit Swiss Verlag Hans Huber, Hogrefe AG. Pekerjaan telah digambarkan sebagai "sepotong padat tertulis ditulis dalam kering, terminologi ilmiah".

Setelah kematian Rorschach itu, tes yang asli scoring system ditingkatkan oleh Samuel Beck, Bruno Klopfer dan lain-lain John E. Exner dirangkum beberapa perkembangan terakhir dalam sistem yang komprehensif, pada saat yang sama mencoba untuk membuat. Skor lebih ketat statistik . Beberapa sistem didasarkan pada konsep psikoanalisis hubungan-hubungan objek. Sistem Exner tetap sangat populer di Amerika Serikat, sementara di Eropa metode lain kadang-kadang mendominasi, seperti yang dijelaskan dalam buku oleh Evald Bohm, yang lebih dekat dengan sistem Rorschach asli dan berakar lebih mendalam dalam asli psikoanalisis prinsip.

Metode

Para tester dan subjek biasanya duduk bersebelahan di meja, dengan tester sedikit di belakang subjek. Ini adalah untuk memfasilitasi "santai tapi dikendalikan suasana". Ada inkblots resmi sepuluh, masing-masing dicetak pada kartu putih yang terpisah, sekitar 18x24 cm Masing-masing dari bercak telah dekat simetri bilateral sempurna.. Lima inkblots adalah tinta hitam, dua berasal dari tinta hitam dan merah dan tiga yang warna-warni, di latar belakang putih Setelah subjek tes. Telah melihat dan menanggapi semua inkblots (tahap asosiasi bebas ), tester kemudian menyajikan lagi satu per satu waktu dalam urutan yang ditetapkan untuk subjek untuk mempelajari: subjek diminta untuk mencatat di mana ia melihat apa yang awalnya ia lihat dan apa yang membuatnya tampak seperti itu (tahap penyelidikan). subjek biasanya diminta untuk memegang kartu dan dapat memutar mereka. Apakah kartu diputar, dan faktor-faktor terkait lainnya seperti apakah izin untuk memutar mereka diminta, bisa mengekspos ciri-ciri kepribadian dan biasanya berkontribusi pada penilaian Sebagai subyek adalah memeriksa inkblots,. Psikolog menuliskan semua subjek mengatakan atau tidak, tidak peduli seberapa sepele. Analisis respon dicatat oleh administrator uji menggunakan tabulasi dan lembar penilaian dan, jika diperlukan, diagram lokasi yang terpisah.  

Tujuan umum dari tes ini adalah untuk menyediakan data tentang variabel kognisi dan kepribadian seperti motivasi, kecenderungan respon, operasi kognitif, efektifitas, dan persepsi pribadi / interpersonal. Asumsi yang mendasarinya adalah bahwa seseorang akan rangsangan eksternal kelas berdasarkan persepsi orang-set khusus, dan termasuk kebutuhan, motif dasar, konflik, dan bahwa proses clustering merupakan perwakilan dari proses yang digunakan dalam situasi kehidupan nyata. Metode interpretasi berbeda. Rorschach sistem penilaian telah digambarkan sebagai suatu sistem pasak untuk menggantung pengetahuan seseorang tentang kepribadian Metode yang paling banyak digunakan di Amerika Serikat. didasarkan pada karya Exner.

Administrasi uji untuk kelompok mata pelajaran, dengan cara gambar yang diproyeksikan, juga kadang-kadang dilakukan, tetapi terutama untuk penelitian daripada tujuan diagnostik. [

Uji administrasi tidak boleh disamakan dengan interpretasi uji:

    "Interpretasi dari catatan Rorschach adalah proses yang kompleks ini membutuhkan banyak pengetahuan tentang dinamika kepribadian umum serta pengalaman yang cukup dengan metode Rorschach khusus.. Proficiency sebagai administrator Rorschach dapat diperoleh dalam beberapa bulan. Namun, bahkan mereka yang mampu dan memenuhi syarat untuk menjadi juru bahasa Rorschach biasanya tetap berada dalam "taraf belajar" selama beberapa tahun ".

Fitur atau kategori

Interpretasi dari uji Rorschach tidak didasarkan terutama pada isi dari respon, yaitu, apa yang individu melihat di inkblot (isi). Bahkan, isi dari respon ini hanya sebagian yang relatif kecil dari cluster yang lebih luas dari variabel yang digunakan untuk menafsirkan data Rorschach: misalnya, informasi yang diberikan oleh waktu yang dibutuhkan sebelum memberikan respon untuk kartu bisa menjadi signifikan ( mengambil waktu yang lama dapat menunjukkan "kejutan" pada kartu) dan juga sebagai oleh setiap komentar subjek dapat membuat selain memberikan tanggapan langsung..

Secara khusus, informasi tentang determinan (aspek dari inkblots yang memicu respon, seperti bentuk dan warna) dan lokasi (yang Rincian inkblots memicu respon) sering dianggap lebih penting daripada konten, walaupun ada bukti yang kontras. "Popularitas" dan "orisinalitas" tanggapan juga dapat dianggap sebagai dimensi dasar dalam analisis.


Isi

Konten adalah diklasifikasikan dalam hal "manusia", "hewan" "alam",, "abstrak", dll, serta untuk popularitas statistik (atau, sebaliknya, orisinalitas).

Lebih dari fitur lainnya dalam ujian, respon konten dapat dikontrol secara sadar oleh subjek, dan dapat ditimbulkan oleh faktor-faktor yang sangat berbeda, yang membuatnya sulit untuk menggunakan konten saja untuk menarik kesimpulan mengenai kepribadian subjek; dengan individu tertentu, isi tanggapan berpotensi dapat diartikan secara langsung, dan informasi beberapa dapat di kali diperoleh dengan menganalisis tren tematik dalam seluruh rangkaian respon konten (yang hanya layak jika jawaban tersedia beberapa), tetapi pada isi umum tidak dapat dianalisis di luar konteks catatan seluruh pengujian.

Lokasi

Dasar tanggapan biasanya inkblot keseluruhan, detail (baik yang umum atau luar biasa memilih satu), atau ruang negatif di sekitar atau dalam inkblot tersebut.

Penentu

Sistem untuk Rorschach mencetak umumnya termasuk konsep "penentu": ini merupakan faktor yang berkontribusi untuk membangun kesamaan antara inkblot dan tanggapan isi subjek tentang hal itu, dan mereka dapat mewakili sikap tertentu pengalaman-persepsi dasar, aspek yang menunjukkan jalan subjek memandang dunia. karya asli Rorschach's digunakan hanya bentuk, warna dan gerakan, saat ini, yang lain penentu utama dipertimbangkan adalah shading,yang secara tidak sengaja diperkenalkan dengan mencetak miskin dari inkblots (yang pada awalnya menampilkan saturasi seragam), dan diakui sebagai signifikan oleh Rorschach sendiri.

Formulir adalah penentu yang paling umum, dan berhubungan dengan proses intelektual; tanggapan warna sering memberikan wawasan langsung ke dalam kehidupan emosional. Shading dan gerakan telah dianggap lebih ambigu, baik dalam definisi dan interpretasi: Rorschach awalnya diabaikan naungan (yang semula bahkan tidak ada pada kartu, menjadi hasil dari proses cetak), dan ia menganggap gerakan karena hanya mengalami aktual gerak, sementara yang lain telah memperluas ruang lingkup determinan ini, dengan itu berarti bahwa subjek melihat sesuatu "terjadi".

Lebih dari satu penentu dapat berkontribusi untuk pembentukan dipersepsikan subyek, dan fusi dari dua faktor ini diperhitungkan, selain itu juga menilai mana dari dua merupakan penyumbang utama (misalnya "bentuk-warna" menyiratkan kontrol yang lebih halus dari impuls dari "warna-form"). Hal ini, memang, dari hubungan dan keseimbangan antara faktor-faktor penentu yang dapat kepribadian paling mudah disimpulkan.

Exner sistem penilaian

Sistem Exner penilaian, juga dikenal sebagai Comprehensive Rorschach System (RCS), adalah metode standar untuk menafsirkan tes Rorschach. Hal ini dikembangkan pada tahun 1960 oleh Dr John E. Exner, sebagai sistem yang lebih ketat analisis. Ini telah banyak divalidasi dan menunjukkan kehandalan antar-penilai tinggi. Pada tahun 1969, Exner menerbitkan The Sistem Rorschach, uraian ringkas tentang apa yang akan kemudian disebut "sistem Exner". Dia kemudian menerbitkan sebuah penelitian di beberapa jilid berjudul The Rorschach: Sebuah sistem Komprehensif, deskripsi lengkap paling diterima dari sistemnya.

Penciptaan sistem baru itu dipicu oleh kesadaran bahwa setidaknya lima terkait, tetapi akhirnya metode yang berbeda yang umum dipakai pada waktu itu, dengan minoritas yang cukup besar penguji tidak menggunakan metode apapun diakui sama sekali, malah mendasarkan penilaian mereka pada penilaian subjektif, atau sewenang-wenang pencampuran karakteristik berbagai sistem standar.

Komponen utama dari sistem Exner adalah klasterisasi variabel Rorschach dan strategi pencarian berurutan untuk menentukan urutan di mana untuk menganalisis mereka,  dibingkai dalam konteks administrasi standar, objektif, handal coding dan database normatif perwakilan. Sistem ini menempatkan banyak penekanan pada triad kognitif pengolahan informasi, berkaitan dengan bagaimana subyek proses input data, mediasi kognitif, merujuk pada informasi cara ditransformasikan dan diidentifikasi, dan ideation.

Dalam sistem, tanggapan dinilai dengan mengacu pada tingkat mereka ketidakjelasan atau sintesis dari beberapa gambar di blot, lokasi respon, yang dari berbagai faktor digunakan untuk menghasilkan respon (misalnya, apa yang membuat terlihat inkblot seperti apa yang dikatakan menyerupai), kualitas bentuk respon (tanggapan sejauh mana adalah setia bagaimana inkblot sebenarnya terlihat), isi dari respon (apa responden benar-benar melihat dalam blot itu), tingkat mental
pengorganisasian aktivitas yang terlibat dalam memproduksi respon, dan setiap aspek logis, ganjil, atau kacau tanggapan. Telah dilaporkan bahwa respon yang populer di kartu pertama termasuk kelelawar, lencana dan lambang.

Menggunakan skor untuk kategori ini, pemeriksa kemudian melakukan serangkaian perhitungan menghasilkan ringkasan struktur data uji. Hasil dari ringkasan struktur diinterpretasikan dengan menggunakan data penelitian yang ada pada karakteristik kepribadian yang telah ditunjukkan untuk dihubungkan dengan berbagai macam tanggapan.

Dengan pelat Rorschach (yang inkblots sepuluh), daerahnya masing-masing blot yang dibedakan oleh klien dicatat dan kode - biasanya sebagai "umumnya dipilih" atau "luar biasa yang dipilih". Ada banyak metode yang berbeda untuk coding daerah dari bercak. Exner dilunasi pada saat sistem pengkodean wilayah dipromosikan oleh SJ Beck (1944 dan 1961). Sistem ini pada gilirannya didasarkan pada (1942) karya Klopfer's.

Seperti yang berkaitan dengan bentuk respon, konsep "kualitas bentuk" hadir dari awal karya Rorschach, sebagai penilaian subjektif dari seberapa baik bentuk respon subjek cocok dengan inkblots (Rorschach akan memberikan skor bentuk yang lebih tinggi untuk lebih "asli "respon formulir belum baik), dan konsep ini diikuti dengan metode lainnya, terutama di Eropa, sebaliknya, sistem Exner hanya mendefinisikan" bentuk yang baik "sebagai masalah frekuensi kata kejadian, mengurangi ke ukuran jarak subjek untuk rata-rata penduduk.

Perbedaan budaya


Membandingkan Amerika Utara Exner data normatif dengan data dari Eropa dan Amerika Selatan yang ditandai subyek menunjukkan perbedaan dalam beberapa fitur, dampak beberapa variabel yang penting, sementara yang lain (seperti jumlah rata-rata tanggapan) bertepatan.  Sebagai contoh, respon tekstur biasanya nol pada subyek Eropa (jika diartikan sebagai kebutuhan untuk kedekatan, sesuai dengan sistem, Eropa akan tampaknya mengungkapkan hanya saat mencapai tingkat hasrat untuk kedekatan), dan ada sedikit "bentuk yang baik" tanggapan, ke titik di mana mungkin skizofrenia dicurigai jika data yang berhubungan dengan norma-norma Amerika Utara Formulir juga sering penentu hanya diungkapkan oleh subjek Eropa;. sedangkan warna kurang sering daripada dalam mata pelajaran Amerika, warna- bentuk respon yang relatif sering bertentangan dengan respon bentuk-warna; sejak terakhir cenderung ditafsirkan sebagai indikator dari sikap defensif dalam mempengaruhi pengolahan, perbedaan ini bisa berasal dari nilai yang lebih tinggi dikaitkan dengan ekspresi spontan emosi .

Perbedaan dalam kualitas bentuk dapat diatribusikan murni aspek budaya: budaya yang berbeda akan menunjukkan berbeda "umum" objek (subjek Perancis sering mengidentifikasi bunglon dalam kartu VIII, yang biasanya digolongkan sebagai tanggapan "biasa", sebagai lawan binatang lain seperti kucing dan anjing, di Skandinavia, "Natal elf" (nisser) adalah sebuah respon yang populer untuk kartu II, dan "alat musik" pada kartu VI adalah populer bagi orang-orang Jepang),  dan bahasa yang berbeda akan menunjukkan perbedaan semantik dalam penamaan yang sama objek (sosok kartu IV sering disebut troll oleh Skandinavia dan ogre oleh orang Perancis)  Banyak dari "populer" Exner's respon (yang diberikan oleh setidaknya sepertiga dari sampel Amerika Utara digunakan). tampaknya universal populer, seperti yang ditunjukkan oleh contoh di Eropa, Jepang dan Amerika Selatan, sedangkan khusus kartu IX's "manusia" tanggapan, kepiting atau laba-laba di kartu X dan salah satu baik kupu-kupu atau kelelawar di kartu saya tampaknya menjadi ciri khas Amerika Utara.

Formulir kualitas, tanggapan konten populer dan lokasi adalah variabel hanya kode dalam sistem Exner yang didasarkan pada frekuensi kejadian, dan dengan demikian segera tunduk pada pengaruh budaya, karena itu, interpretasi budaya yang tergantung dari data tes mungkin tidak perlu melampaui ini komponen.

Perbedaan bahasa dikutip berarti bahwa itu penting untuk pengujian yang akan diberikan dalam bahasa ibu subyek atau sangat baik menguasai bahasa kedua, dan, sebaliknya, pemeriksa harus menguasai bahasa yang digunakan dalam ujian. Uji respon juga tidak boleh diterjemahkan ke bahasa lain sebelum analisis kecuali mungkin oleh dokter menguasai kedua bahasa. Sebagai contoh, sebuah dasi kupu-kupu merupakan tanggapan sering untuk detail pusat kartu III, tetapi karena umur setara dalam menerjemahkan Bahasa Prancis ke "dasi kupu-kupu", sebuah pemeriksa tidak menghargai ini nuansa bahasa dapat kode respon yang berbeda dari apa yang diharapkan.

Neurologi

Penelitian menggunakan kartu III telah menemukan bahwa tanggapan unik''''ditemukan pada orang dengan amygdalas lebih besar. Para peneliti mencatat, "Sejak laporan sebelumnya telah menunjukkan bahwa respon yang unik diamati pada frekuensi yang lebih tinggi pada populasi artistik dibandingkan pada populasi normal non-artistik, ini korelasi positif menunjukkan bahwa pembesaran amygdalar dalam populasi normal mungkin berkaitan dengan aktivitas mental kreatif.
Tes Rorschach digunakan hampir secara eksklusif oleh psikolog. Dalam sebuah survei yang dilakukan pada tahun 2000, 20% dari psikolog pemasyarakatan menggunakan Rorschach sementara 80% menggunakan MMPI.  Forensik psikolog menggunakan Rorschach 36% dari waktu [69] Dalam kasus tahanan., 23% dari psikolog menggunakan yang Rorschach untuk memeriksa seorang anak [70] survei lain menemukan bahwa 124 dari 161 (77%) dari psikolog klinis bergerak dalam bisnis jasa penilaian memanfaatkan Rorschach, dan 80% dari program pascasarjana psikologi mengajarkan penggunaannya.. Studi lain menemukan bahwa digunakan oleh psikolog klinis hanya 43%, sementara itu digunakan kurang dari 24% dari waktu dengan psikolog sekolah.
Kontroversi

Beberapa skeptis mempertimbangkan inkblot pseudosains Rorschach test, sebagai beberapa studi menunjukkan bahwa kesimpulan yang dicapai oleh administrator tes sejak tahun 1950 itu mirip dengan membaca dingin. Dalam edisi 1959 dari Mental Pengukuran Yearbook, Lee Cronbach (mantan Presiden Society Psikometri dan American Psychological Association) dikutip dalam kajian: "test telah berulang kali gagal sebagai prediksi kriteria praktis Tidak ada dalam literatur untuk mendorong ketergantungan pada interpretasi Rorschach.." Selain itu, besar resensi Raymond J. McCall menulis (hal. 154): "Meskipun puluhan ribu tes Rorschach telah diberikan oleh ratusan profesional terlatih sejak waktu itu (dari tinjauan sebelumnya), dan sementara banyak hubungan dinamika kepribadian dan perilaku telah dihipotesiskan, sebagian besar hubungan ini tidak pernah disahkan secara empiris [sic], meskipun penampilan lebih dari 2.000 publikasi tentang tes "moratorium A pada penggunaannya dipanggil untuk tahun 1999..

Sebuah laporan tahun 2003 oleh Wood dan rekan memiliki pandangan lebih campuran: "Lebih dari 50 tahun penelitian telah mengkonfirmasi Lee J. Cronbach '(1970) putusan akhir: bahwa beberapa nilai Rorschach, meskipun jatuh menyedihkan pendek dari klaim yang dibuat oleh para pendukung, namun memiliki" validitas lebih besar dari kesempatan "(hal. 636). Nilainya sebagai ukuran gangguan pemikiran dalam penelitian skizofrenia adalah diterima dengan baik. Hal ini juga digunakan secara teratur dalam penelitian tentang ketergantungan, dan, kurang sering, dalam studi pada permusuhan dan kecemasan. Selain itu, bukti substansial membenarkan penggunaan Rorschach sebagai ukuran klinis gangguan kecerdasan dan berpikir.

Uji bahan

Premis dasar dari tes ini adalah makna objektif dapat diekstraksi dari respon terhadap bercak tinta yang seharusnya berarti. Pendukung tes Rorschach inkblot percaya bahwa respon subjek ke stimulus yang ambigu dan tak berarti dapat memberikan wawasan ke dalam proses pemikiran mereka, tetapi tidak jelas bagaimana hal ini terjadi. Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan bahwa bercak tidak sepenuhnya berarti, dan bahwa pasien biasanya merespon bermakna serta aspek ambigu dari bercak [9]. Reber (1985) menggambarkan bercak hanya sebagai ".. kendaraan untuk interaksi .. " antara klien dan terapis, menyimpulkan: ".. kegunaan dari Rorschach akan tergantung pada empati, kepekaan dan insightfulness dari tester benar-benar independen dari Rorschach itu sendiri Sebuah dialog intens tentang wallpaper atau permadani akan melakukannya juga disediakan bahwa kedua. pihak percaya. "
Ilusi dan korelasi terlihat

Pada tahun 1960, penelitian oleh psikolog Loren dan Jean Chapman menunjukkan bahwa setidaknya beberapa validitas nyata dari Rorschach ini disebabkan ilusi Pada waktu itu,. Lima tanda-tanda yang paling sering diartikan sebagai diagnosis homoseksualitas adalah 1) pantat dan anus, 2) pakaian feminin; 3) laki-laki atau perempuan organ seks; 4) sosok manusia tanpa fitur laki-laki atau perempuan,. dan 5) figur manusia dengan kedua fitur tersebut laki-laki dan perempuan The Chapmans disurvei 32 penguji berpengalaman tentang penggunaan mereka terhadap Rorschach untuk mendiagnosis homoseksualitas. Pada saat ini homoseksualitas dianggap sebagai suatu psikopatologi, dan Rorschach adalah tes proyektif yang paling populer. penguji melaporkan bahwa laki-laki homoseksual telah menunjukkan lima tanda-tanda lebih sering daripada heteroseksual. Meskipun keyakinan ini, analisis hasil menunjukkan bahwa laki-laki heteroseksual hanya mungkin untuk melaporkan tanda-tanda, sehingga mereka benar-benar efektif untuk mengidentifikasi homoseksual. Kelima tanda-tanda itu, bagaimanapun, pertandingan siswa tebakan dibuat tentang yang citra akan dikaitkan dengan homoseksualitas.

Para Chapmans menyelidiki sumber keyakinan palsu penguji '. Dalam satu eksperimen, siswa membaca melalui tumpukan kartu, masing-masing dengan blot Rorschach, tanda dan sepasang dari "kondisi" (yang mungkin termasuk homoseksualitas). Informasi pada kartu itu fiksi, meskipun subjek diberitahu bahwa itu berasal dari studi kasus pasien yang nyata. Para mahasiswa melaporkan bahwa lima tanda-tanda valid dikaitkan dengan homoseksualitas, meskipun kartu telah dibangun sehingga ada hubungan sama . semua The Chapmans mengulangi percobaan ini dengan satu set kartu, di mana asosiasi itu negatif; lima tanda-tanda tidak pernah dilaporkan oleh homoseksual. Para siswa masih melaporkan melihat korelasi positif yang kuat. Percobaan ini menunjukkan bahwa prasangka para penguji 'bisa mengakibatkan mereka "melihat" hubungan tidak ada dalam data. The Chapmans fenomena ini disebut "ilusi korelasi" dan sejak saat itu telah ditunjukkan dalam konteks lainnya.

Sebuah fenomena yang terkait disebut "korelasi tak terlihat" berlaku ketika orang gagal melihat hubungan yang kuat antara dua peristiwa karena tidak sesuai harapan mereka. Hal ini juga ditemukan dalam interpretasi dokter 'dari Rorschach. Homoseksual pria lebih cenderung melihat rakasa pada Kartu IV atau bagian-hewan, bagian-sosok manusia di Card V. Hampir semua dokter yang berpengalaman dalam survei Chapmans 'terjawab tanda-tanda ini berlaku. The Chapmans menjalankan eksperimen dengan tanggapan Rorschach palsu di mana tanda-tanda ini berlaku selalu dikaitkan dengan homoseksualitas. Subyek merindukan asosiasi ini sempurna dan malah melaporkan bahwa tanda-tanda yang tidak valid, seperti bokong atau pakaian feminin, adalah indikator yang lebih baik.

Pada tahun 1992, psikolog Stuart Sutherland berpendapat bahwa eksperimen buatan lebih mudah dibandingkan dengan penggunaan dunia nyata dari Rorschach, dan karenanya mereka mungkin meremehkan kesalahan yang penguji rentan terhadap. Dia menggambarkan popularitas dari Rorschach setelah penelitian Chapmans 'sebagai "contoh mencolok dari irasionalitas antara psikolog".

Tester proyeksi


Beberapa kritikus berpendapat bahwa pengujian psikolog juga harus proyek ke pola. Sebuah contoh mungkin kadang-kadang dikaitkan dengan penilaian subjektif psikolog adalah bahwa respon adalah dengan kode (di antara banyak hal lainnya), untuk "Formulir Kualitas": pada dasarnya, apakah respons subjek sesuai dengan cara noda benar-benar terlihat. Dangkal ini mungkin dianggap sebagai penilaian subjektif, tergantung pada bagaimana pemeriksa telah diinternalisasi kategori yang terlibat. Tetapi dengan sistem Exner dari penilaian, banyak subjektivitas tersebut dieliminasi atau dikurangi dengan menggunakan tabel frekuensi yang menunjukkan seberapa sering sebuah respon khusus diberikan oleh penduduk pada umumnya . Contoh lain adalah bahwa respon "bra" dianggap sebuah "seks" respon oleh psikolog laki-laki, tetapi sebuah "pakaian" respon oleh perempuan Dalam sistem Exner's,. Namun, seperti respon selalu dikodekan sebagai "pakaian" kecuali ada referensi seksual jelas dalam respon ini.

Pihak ketiga dapat digunakan untuk menghindari masalah ini, tapi antar-penilai keandalan Rorschach telah dipertanyakan. Artinya, dalam beberapa studi skor yang diperoleh oleh dua skor independen tidak sesuai dengan konsistensi yang besar Kesimpulan ditantang dalam studi menggunakan sampel besar yang dilaporkan pada tahun 2002..

Keabsahan

Bila diartikan sebagai tes proyektif, hasil yang buruk diverifikasi. Sistem Exner dari penilaian (juga dikenal sebagai "Komprehensif Sistem") dimaksudkan untuk alamat ini, dan memiliki semua, namun banyak pengungsi sebelumnya (dan kurang konsisten) sistem penilaian. Itu membuat penggunaan berat dari apa faktor (shading, warna, outline, dll) dari inkblot mengarah ke setiap komentar orang yang diuji itu. Ketidaksepakatan tentang uji validitas tetap: sementara Exner mengusulkan sistem penilaian yang ketat, lintang tetap dalam penafsiran yang sebenarnya, dan klinisi write-up catatan tes masih sebagian subyektif [86] Reber (1985) komentar ".. ada. dasarnya tidak ada bukti apapun yang menguji bahkan sedikit pun validitas ".

Namun demikian, ada penelitian besar menunjukkan kegunaan untuk mengukur beberapa skor. Beberapa nilai korelasi yang baik dengan kecerdasan umum. Menariknya, salah satu skala tersebut adalah R, jumlah tanggapan, ini mengungkapkan efek samping dipertanyakan bahwa lebih banyak orang cerdas cenderung tinggi pada skala patologi banyak, karena sisik banyak yang tidak benar untuk R tinggi: jika subjek memberikan dua kali banyak tanggapan secara keseluruhan, itu lebih mungkin bahwa beberapa ini akan tampak "patologis". Juga berkorelasi dengan kecerdasan adalah skala untuk Organisasi Kegiatan, Kompleksitas, Formulir Kualitas, dan Gambar Manusia tanggapan Laporan sumber yang sama yang berlaku juga telah ditunjukkan untuk mendeteksi kondisi seperti skizofrenia dan gangguan psikotik lainnya; gangguan pikiran, dan kepribadian. gangguan (termasuk batas gangguan kepribadian). Ada beberapa bukti bahwa Deviant Verbalizations skala berkaitan dengan gangguan bipolar. Para penulis menyimpulkan bahwa "Jika tidak, Sistem komprehensif tidak muncul untuk menanggung hubungan yang konsisten untuk gangguan psikologis atau gejala, karakteristik kepribadian, potensi kekerasan, atau masalah kesehatan seperti kanker" . (Kanker disebutkan karena kecil minoritas penggemar Rorschach telah diklaim tes dapat memprediksi kanker).

Keandalan

Hal ini juga berpikir bahwa reliabilitas tes bisa bergantung secara substansial pada rincian prosedur pengujian, seperti mana tester dan subjek yang duduk, setiap kata-kata pengantar, respon verbal dan nonverbal untuk pertanyaan subyek 'atau komentar, dan bagaimana tanggapan dicatat. Exner telah menerbitkan petunjuk rinci, namun Kayu et al . Menyebutkan kasus pengadilan di mana ini tidak pernah diikuti. Demikian pula, prosedur untuk pengkodean respon cukup baik ditetapkan tetapi sangat memakan waktu untuk penguji berpengalaman, yang mungkin mengambil jalan pintas sebagai hasilnya.

Pengadilan AS telah menantang Rorschach juga. Jones v Apfel (1997) menyatakan (mengutip dari Agung Textbook Kedokteran) yang Rorschach "hasil tidak memenuhi persyaratan standarisasi, keandalan, atau validitas tes diagnostik klinis, dan interpretasi sehingga sering kontroversial". Di Negara ex rel HH (1999) di mana di bawah pemeriksaan silang Dr Bogacki dinyatakan di bawah sumpah "banyak psikolog tidak percaya banyak validitas atau efektivitas tes Rorschach"  dan US v Battle (2001) memutuskan bahwa Rorschach "tidak memiliki sistem penilaian objektif.

Penduduk norma

Bagian ini berisi terlalu banyak jargon dan mungkin perlu penyederhanaan atau penjelasan lebih lanjut. Silahkan mendiskusikan masalah ini di halaman bicara, dan / atau menghapus atau menjelaskan istilah jargon yang digunakan dalam artikel. Bantuan penyuntingan tersedia. (September 2010)

Aspek lain yang kontroversial dari tes ini adalah norma-norma statistiknya. sistem Exner adalah dianggap memiliki nilai normatif untuk berbagai populasi. Tapi, dimulai pada pertengahan 1990-an lain mulai mencoba untuk meniru atau memperbarui norma-norma dan gagal. Secara khusus, perbedaan tampak fokus pada pengukuran indeks narsisme, berpikir teratur, dan ketidaknyamanan dalam hubungan dekat [91] Lillenfeld dan rekan, yang kritis terhadap Rorschach, telah. Menyatakan bahwa ini membuktikan bahwa Rorschach cenderung "overpathologise normals".  Meskipun para pendukung Rorschach, seperti Hibbard,  menunjukkan bahwa tingkat tinggi patologi terdeteksi oleh Rorschach akurat mencerminkan psikopatologi meningkat di masyarakat, Rorschach juga mengidentifikasi setengah dari semua pengambil tes-sebagai memiliki "pemikiran menyimpang", ]tingkat positif palsu yang tak dapat dijelaskan oleh penelitian saat ini.

Tuduhan "over-pathologising" juga telah dipertimbangkan oleh Meyer et al. (2007). Mereka disajikan sebuah studi kolaboratif internasional 4704 protokol Rorschach, diperoleh dalam 21 sampel yang berbeda, di 17 negara yang berbeda, dengan hanya 2% yang menunjukkan peningkatan signifikan pada indeks gangguan persepsi dan berpikir, 12% peningkatan pada indeks depresi dan hiper-kewaspadaan dan 13% tinggi pada overload stres persisten-semua sejalan dengan frekuensi yang diharapkan diantara populasi nonpatient.

Aplikasi

Tes ini juga kontroversial karena penggunaan umum dalam evaluasi yang diperintahkan pengadilan.  Kontroversi ini batang, sebagian, dari keterbatasan Rorschach, tanpa data tambahan, dalam membuat diagnosa resmi dari Diagnostik dan Statistik Manual Mental Disorders (DSM-IV) Irving B. Weiner (co-developer dengan John Exner sistem Komprehensif) telah menyatakan bahwa Rorschach "adalah ukuran dari fungsi kepribadian,. dan menyediakan informasi mengenai aspek struktur kepribadian dan dinamika yang membuat orang jenis orang yang mereka. informasi Kadang-kadang seperti tentang karakteristik kepribadian sangat membantu dalam mencapai diagnosis diferensial, jika alternatif diagnosa yang dianggap telah dikonsepkan dengan baik sehubungan dengan karakteristik kepribadian tertentu atau mendefinisikan ".  Pada sebagian besar kasus, bagaimanapun, tes Rorschach tidak dipilih tetapi digunakan sebagai salah satu dari beberapa dalam tes,  dan meskipun kritik terhadap penggunaan Rorschach di pengadilan, dari 8.000 kasus di mana psikolog forensik digunakan kesaksian Rorschach berbasis kesesuaian instrumen ditantang hanya enam kali, dan kesaksian itu diperintah tidak dapat diterima hanya salah satu kasus  Satu studi telah. menemukan bahwa penggunaan uji di pengadilan telah meningkat dengan tiga kali dalam dekade antara tahun 1996 dan 2005, dibandingkan dengan lima puluh tahun sebelumnya  Namun orang lain telah menemukan bahwa penggunaan dengan psikolog forensik mengalami penurunan..

Perlindungan item tes dan etika


Psikolog keberatan dengan penerbitan bahan menguji psikologis dari kekhawatiran bahwa respon test pasien akan dipengaruhi ("prima") oleh paparan sebelumnya. The Psychological Association Kanada mengambil posisi bahwa, "kompromi Penerbitan pertanyaan dan jawaban untuk setiap tes psikologi kegunaannya" dan panggilan untuk "menjaga tes psikologi keluar dari domain publik." Pernyataan yang sama mengutip presiden mereka mengatakan, " Keprihatinan CPA tidak dengan penerbitan kartu dan tanggapan ke tes Rorschach per se, yang ada beberapa kontroversi dalam literatur psikologis dan ketidaksepakatan di antara para ahli, tetapi dengan isu yang lebih besar dari publikasi dan penyebaran konten tes psikologi " .

Namun, dari sudut pandang hukum, citra uji Rorschach sebenarnya telah berada di domain publik selama bertahun-tahun di sebagian besar negara, terutama mereka yang memiliki masa berlaku hak cipta sampai 70 tahun setelah auctoris mortem. Mereka telah dalam domain publik di Swiss asli Hermann Rorschach's setidaknya sejak 1992 (70 tahun setelah kematian penulis, atau 50 tahun setelah tanggal cut-off 1942), menurut hukum hak cipta Swiss. Mereka juga dalam domain publik di bawah hukum hak cipta Amerika Serikat di mana semua karya yang dipublikasikan sebelum 1923 dianggap dalam domain publik. [

Ini berarti bahwa gambar Rorschach dapat digunakan oleh siapa saja untuk tujuan apapun. William Poundstone itu, mungkin, pertama untuk membuat mereka publik pada tahun 1983 buku Rahasia Big nya, di mana ia juga menggambarkan metode penyelenggara ujian.

American Psychological Association (APA) memiliki kode etik yang mendukung "kebebasan penyelidikan dan ekspresi" dan membantu "masyarakat dalam mengembangkan penilaian informasi". Hal mengklaim bahwa tujuan termasuk "kesejahteraan dan perlindungan dari individu dan kelompok dengan siapa psikolog bekerja ", dan membutuhkan bahwa psikolog" melakukan upaya yang wajar untuk menjaga integritas dan keamanan bahan uji ". APA juga telah menimbulkan kekhawatiran bahwa penyebaran materi tes mungkin memaksakan "membahayakan sangat konkret kepada masyarakat umum". Hal ini tidak mengambil posisi tentang publikasi pelat Rorschach tapi mencatat "ada sejumlah tes psikologi standar dianggap sesuai untuk tujuan tertentu". Exner dan lain-lain telah mengklaim bahwa tes Rorschach yang mampu mendeteksi bunuh diri. Sebuah pernyataan publik oleh British Psychological Society menyatakan keprihatinan yang sama tentang tes psikologi (tanpa menyebutkan tes saja dengan nama) dan mempertimbangkan "pelepasan [uji] bahan untuk individu memenuhi syarat" yang harus penyalahgunaan jika bertentangan dengan keinginan penerbit uji. Dalam bukunya Etika dalam psikologi, Koocher (1998) mencatat bahwa sebagian orang percaya "mencetak ulang salinan dari piring Rorschach ... dan daftar tanggapan umum merupakan tindakan yang tidak etis yang serius" untuk psikolog dan merupakan indikasi dari "pertimbangan profesional dipertanyakan".  asosiasi profesi lain, seperti Asosiasi Italia Strategis Psikoterapi, menyarankan bahkan informasi tentang tujuan pengujian atau setiap detail administrasi yang harus dijaga dari masyarakat, meskipun "kecurangan" ujian ini dianggap hampir mustahil.

Pada tanggal 9 September 2008, Hogrefe berusaha untuk mengklaim hak cipta atas bercak tinta Rorschach selama isi dari pengaduan ke World Intellectual Property Organization terhadap psikolog Ney Brasil Limonge. Keluhan ini ditolak.  keluhan lebih lanjut dikirim ke dua website lain yang berisi informasi yang serupa dengan tes Rorschach Mei 2009 oleh Schluep perusahaan hukum dan Degen dari Swiss.

Psikolog kadang-kadang menolak untuk mengungkapkan tes dan data uji untuk pengadilan ketika diminta untuk melakukannya oleh para pihak karena alasan etika, ia berpendapat bahwa penolakan tersebut dapat menghalangi pemahaman penuh dari proses oleh pengacara, dan menghalangi pemeriksaan silang para ahli. APA standar etika 1,23 (b) menyatakan bahwa psikolog memiliki tanggung jawab untuk mendokumentasikan proses secara detail dan kualitas yang memadai untuk memungkinkan pengawasan yang wajar oleh pengadilan.

Kontroversi pun terjadi di komunitas psikologis pada tahun 2009 ketika Rorschach asli piring dan hasil penelitian tentang interpretasi diterbitkan dalam artikel "Rorschach test" di Wikipedia . Hogrefe & Huber Penerbitan, sebuah perusahaan Jerman yang menjual edisi pelat, disebut publikasi "luar biasa sembrono dan bahkan sinis dari Wikipedia" dan mengatakan sedang menyelidiki kemungkinan tindakan hukum.

Dr James Heilman, ruang dokter darurat Kanada yang terlibat dalam perdebatan, membandingkannya dengan penerbitan grafik tes mata: meskipun orang juga bebas untuk menghafal bagan mata sebelum tes mata, yang umum kegunaan sebagai alat diagnostik untuk penglihatan
belum berkurang Bagi mereka menentang eksposur., publikasi inkblots digambarkan sebagai "pembangunan yang menyakitkan", mengingat puluhan ribu makalah penelitian yang telah, selama bertahun-tahun, "mencoba untuk menghubungkan tanggapan pasien untuk kondisi psikologis tertentu  Kontroversi publikasi Wikipedia dari inkblots. telah mengakibatkan bercak diterbitkan di lokasi lain, seperti The Guardian dan The Globe dan Mail.

Publikasi gambar Rorschach juga disambut oleh para kritikus yang menganggap tes yang akan pseudosains. Benjamin Radford, editor majalah Skeptical Inquirer, menyatakan bahwa Rorschach "tetap digunakan lebih banyak dari tradisi dibandingkan bukti yang baik" dan berharap bahwa publikasi pengujian akhirnya akan mempercepat kehancurannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Chatt

Laman

Ada kesalahan di dalam gadget ini